Jumat, 01 Maret 2013

Setting power HW100

Setelah si Bella - HW100 saya - ganti laras pendek, saya masih penasaran gimana cara setting power pada senapan ini.  Tujuan utama adalah supaya jumlah tembakan bertambah dengan speed sekitar 850 fps pake Baracuda Match.  Waktu itu setelah baut regulator sudah dikurangi setengah putaran CCW, tapi tentu saja setting seperti itu tidak terukur alias hanya kira-kira.
Timbul ide untuk bikin manometer yang bisa ngukur tekanan dalam regulator.  Sebelumnya saya mau cerita sedikit mengenai cara kerja regulator HW100.

Sama seperti di LPG, fungsi regulator adalah untuk membuat tekanan jadi stabil.  Pada HW100, saat tabung dipasang, akan terdengar suara seperti siulan.  Siulan itu timbul saat udara berpindah dari tabung utama ke dalam regulator.  Jika tabung utama bertekanan 200 bar, maka mekanisme di situ akan mengurangi tekanan udara yang masuk ke dalam regulator sampai tekanan tertentu.  Tekanan tertentu ini bergantung pada tipe senapannya.  Dari beberapa referensi yang saya baca, tekanannya bervariasi ada yang 80 ada juga yang 120 bar.  Ini tergantung pada FAC ato bukan, laras panjang apa pendek.

Setting power pada HW100 ini bukan hanya ditentukan oleh regulator, tapi juga oleh kekerasan per hammer.  Pada tekanan regulator tertentu, jika dipukul oleh hammer yang keras powernya akan naik.  Begitu juga dengan tekanan hammer yang konstan, regulator dengan setting tekanan tinggi akan menghasilkan power yang lebih besar.

Sekarang kita mulai bongkar HW100nya.
Copot baut allen untuk melepas larasnya

Lepas trigger unit
Lepas hammer unit.  Kadang baut sudah lepas tapi gak mau copot, bisa diketok-ketok pake palu karet.
Hammer unit sebenarnya bisa dilepas tanpa melepas trigger unit, tapi karena posisi bautnya agak terhalang, sebaiknya trigger unit dilepas juga.


Baru baut settingan regulator bisa terlihat
Baut settingan regulator bisa kelihatan setelah hammer unit dilepas.  Supaya tidak berubah dari posisi aslinya, di bagian ini awalnya saya beri tanda pake tipe ex.  Tapi karena kuatir tandanya hilang, sekalian saya gores dengan penggores logam.

Melepas valve assembly

Di bagian valve assembly, ada semacam penutup yang dilengkapi oring supaya kedap udara.  Biasanya oring ini rusak karena sewaktu dipasang emang dibikin rapet banget.  Kebetulan punya saya pas dipasang lagi tidak ada tanda bocor, jadi walau rusak tetap saya pasang.
Oringnya penyet

Untuk ngukur tekanan regulator, kita perlu bikin adapternya dulu.  Adapter dari manometer menjadi ulir M6.
Kebetulan saya sudah bikin


Manometer dan adapter yang mau dipasang.  Lubang pemasangannya ada di bawah, kondisi aslinya ditutup pake baut allen.
 .
Rencananya begini.  Saya coba dulu ukur dulu tekanan regulator sesuai settingan pabriknya.  Baru saya buka lagi untuk memutar baut pengaturnya sebanyak setengah putaran CCW (berlawanan jarum jam).  Kemudian diukur lagi sampai ketemu tekanan 95 bar.  95 bar itu dapat dari beberapa forum luar.  Katanya kalau laras pendek mau dapat jumlah tembakan banyak, tekanan regulator disetel segitu.

OK, kita lanjut bongkarnya.  Buka baut kecil di bagian bawah regulator assembly, ati-ati ada ball bearing di situ yang agak susah dikeluarkan.  Di dalam lubangnya juga ada oring kecil, nggak usah dikeluarin, tapi jangan sampe hilang.

Baut allen dan ball bearing sudah dikeluarkan

Baru pasang menometernya.  Disitu saya tambahkan seal tape supaya gak bocor.  Hati-hati, tenyata ulir di lubangnya nggak full sampe bawah.  Jadi saat pemasangannya jangan rapet-rapet.

Manometer sudah terpasang
  Nah sekarang baru pasang tabungnya.  Pertama kali dipasang agak ngeri juga, tekanannya naik cukup tinggi sampe hampir 150bar.  Untung buru-buru saya copot lagi disertai sedikit jantungan.  Ini ternyata yang bikin bedil boros.  Gila juga settingan pabrik hampir 150 bar, pantesan gak nyampe garis kuning, power udah drop.

Bongkar regulator lagi, putar setengah putaran CCW, dapat sekitar 105 bar.  Bongkar lagi, putar sedikit CCW, ukur lagi dapat 93 bar.  Udah biarin segini aja, males bongkar lagi.

Tekanan regulator 93 bar.  Beda dikit dari rencana 95 bar

Setelah didapat tekanan regulator 93 bar.  Sekarang baru nyoba dapat berapa shot dari 200 bar ke 120 bar.  Sengaja belum ngukur speed karena sudah malam, biasanya chono gak bisa dipake kalo malam.  Rencananya kalau sudah dapat jumlah tembakan yang banyak, baru speed diukur.  Kalo ternyata gak nyampe 850 fps, tinggal setting hammer aja.

Sekalian saya putar baut setengah putaran CCW  Dari 200 bar ke 120 bar, dapat 35 shot.  Dengan begitu, setting hammer masih perlu dibikin pelan.

Pertama cara bongkar hammer :
Buka dulu penutup belakangnya, kemudian kokang full dan tarik sedikit settingan hammernya (warna silver)

Kokang full, dan tarik setelan hammer.
 Sebenarnya baut setelan per hammer sudah keliatan, tapi dari baut ini dikasih locktite dan diperkuat oleh baut mini (grub screw).  Karena itu untuk melepasnya perlu agak bersusah payah supaya gak ada yang rusak.

Pertama harus melepas engsel cocking lever.  Ini juga agak susah, karena lubangnya nggak center dengan  pin engselnya.  Kita perlu punya 2 macam center punch, lurus dan melengkung.  Untuk center punch lurus saya sudah punya diameter 2mm, ato bisa juga pake paku yang ditumpulkan.  Sedangkan center punch melengkung saya bikin dari paku rivet ukuran  2 mm.


Center punch lurus dan melengkung diameter 2 mm

Pertama pin engsel diketok pake yang lurus

Dari foto ini keliatan lubang pin tidak lurus.  Diketok pake center punch lurus, cuma keluar 5 mm

Baru dilanjutkan dengan yang melengkung

Dilanjutkan dengan paku rivet yang melengkung untuk mengeluarkan pin sampe 1 cm.  Gak perlu sampe pin lepas, cocking lever bisa keluar.

Setelah itu baru setelah per bisa dicopot dengan mudah

Setelan per setelah lepas dari chamber

Lepas baut allen (grub screw) imut penahannya dengan kunci L jenis inch yang paling kecil (lupa ukurannya)

Grub screw yang imut, ati-ati ilang

Setelah itu kasi tanda pada baut dan rumahnya supaya tau settingan awal di mana.  Jadi kalo ntar tuningnya gagal, semua bisa dibalikin settingan pabrik.  Awalnnya marking ini saya buat dengan tipe ex, karena kuatir ilang, sekalian aja pake penitik yang biasa dipake kalau mau ngebor


Marking tipe ex yang bawah, marking permanen yang atas

Sesuai referensi yang saya baca, baut setelan ini cukup keras kalau diputar.  Sebenarnya bisa dipaksa kalau housingnya diragum.  Tapi karena kuatir lecet dan mau ngikut prosedur yang benar, saya ikut saran dari forum yaitu dipanasi.

Ternyata nggak perlu sampe lama, baut sudah bisa dikendori.  Dan dalemannya penuh bekas locktite.  Jadi perlu dibersihin dulu pake bensin.

Putar lagi baut hammer setengah putaran CCW (total 1 putaran).  Hasil tes dari 200 bar ke 120 bar dapat 45 shot.
Tidak perlu bongkar hammer lagi, kali ini cukup tutup belakang karena grub screw dikendorin.
Putar lagi setengah purtaran CCW (total 1.5 putaran dari settigan pabrik).  Dari 200 bar ke 120 bar dapat
63 shot.

Saya rasa cukup dulu lah.  Setelah ini baru tes speed.  Nunggu hari Minggu ya, males ngeset lampu klo mau pake chrono malam-malam

11 komentar:

  1. mantap bro, lanjut dong test speednya..mudah2an bs nyampe 950 fps..nti sy praktekkan di HW100ku, cm baru nabung buat beli hehe

    BalasHapus
  2. Hasil tes speed sekitar 845 fps, sedikit di bawah target saya 850 fps. Jumlah fair shot 75 tembakan, min 833 fps (shot ke 75) dan max 855 fps. Hasil selengkapnya ntar tak posting deh, masih males input ke Excell

    BalasHapus
  3. makasih mas bro, udh rela berbagi..kl 900 fps kira2 berp kali shot yah..kl 845 fps kenceng g sampai jarak 80 meter..

    BalasHapus
  4. Wah klo speed 900 saya blm nyoba ngetes. Dengan MV 845, di 80 m, klo dr simulasi software, dg pellet BM masih bisa 700fps. Itu sekitar 11 fpe. Masih sangat mampu utk small game

    BalasHapus
  5. mantap!!!!!!!! bro ini kreatif n ga kikir ilmu!, sangat membantu saya yang tinnggal di desa yang harus ke kota buat repair senapan!! terima kasih broo atas ilmunya semoga allah menambahkan ilmu kepadamau!!! oyah klu pya minta fb x dong biar enak klu mau nanya2

    BalasHapus
  6. Amin.. makasih doanya.
    Monggo add fb saya di Bakhtiar Rifai

    BalasHapus
  7. bang hw 100 saya abis keujannan! saya bersihkan n tabung saya lepas !karna dah terlanjur kokang waktu magazin mau di cabut! saya tarik teriger! ada angin keluar walau dikit,mungkin yg sisa di box! masalahnya waktu dah saya bersihkan saya pasang lagi tabungnya agin keluar dari box bagian bawah! adakah yang salah dri cara saya tadi? bagaimana ngatasinnya! thanks before

    BalasHapus
    Balasan
    1. Angin keluar dari bagian bawah saat tabung dipasang itu normal karena ada lubang pembuangannya. Sebenarnya lubang itu diperuntukkan untuk membuang udara saat kita membuka tabung. Jadi tidak ada dorongan saat tabung dibuka.

      Hapus
  8. ooo gitu! bos kenapa hw100 tenaganya ga konstan? datanya seperti ini broo
    200 bar 8x turun 3 mildot
    180 bar 4x turun 2 mildot
    180 bar 5x turun 1 mildot
    160 bar 4x nitik
    160 bar 8xnaik 1 mildot
    150 bar 3x naik 2 mildot
    nanti di 100 bar baru nitik kembali!
    apa penyebabnya broo,atau itu keadaan normal bagi hw100! maaf karna ga punya crono jadi penjelasannya seperti demikian!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak ngerti saya kenapa bisa seperti itu. Harusnya emang diukur pake chrono dan dibuat shot string-nya. Dengan begitu bisa ketahuan stabil tidaknya. Maaf

      Hapus
  9. Bisa bantu buat hw 100 s ku ga bro..??
    Dimana lokasinya bro..?

    BalasHapus