Selasa, 16 Oktober 2012

Pasang Tuning kit Beeman R1

Beeman R1 ini punya sodara kembar yaitu HW80.  Bedanya secara fisik cuma popor Beeman R1 lebih panjang sampai melebihi bagian engsel dan menutupi sebagian breech block.  Bagian depan popor bentuknya membulat.  Sedangkan HW80, popor tidak mencapai engsel dan bentuk bagian depannya meruncing di bagian bawah.

Kebetulan waktu itu beli tuning kit juga dari TW Chamber berupa klep, per OX, top hat dari nilon dan spring guide dari nilon.  Juga dapat tambahan ultra lube dan ultra grease.
Gimana cara bongkar pasangnya? Berikut ini langkah-langkah mengenai cara bongkar pasang senapan Beeman R1 atau HW80 (dalemannya sama).  Sekaligus pemasangan tuning kit-nya 

Buka dulu baut popornya, gak usah difoto kalo yang ini.

 Ketok keluar kedua pin penahan trigger, paling gampang yang depan dulu dan dari sebelah kiri.  Jangan lupa safety pin dipegangi biar gak loncar.  Unit trigger ditarik dari tempatnya.

Ini Rekord trigger dalam kondisi tidak terkokang.  Kumpulin jadi satu partnya, terutama per safety karena ukurannya kecil

 Buka blok belakang cukup pake tangan, jangan lupa pake sarung tangan karena banyak part metal yang tajam.  Kalau ulirnya tinggal 3 atau 5, pindahkan ke spring compressor

Sisa per yang nongol gak sampe 1 cm.  Sebenarnya kalau sisa pernya cuma segini gak perlu pake spring compressor.  Tapi supaya aman, mending pake aja.  Dalam kasus ini langsung tak lepas pake tangan, karena saya tau seberapa panjang sisa per yang nongol saat tuning sebelumnya.

Beeman R1 gak punya sliding compression chamber kaya HW77 ato HW97.  Karena itulah pistonnya gede banget, bodinya berfungsi sebagai compression chamber.
Buat ngeluarin pistonnya, harus dibuka dulu baut engselnya.  Pertama murnya dulu baru bautnya.  Bentuknya setengah bola dan kepaa mur dan bautnya mirip.  Ciri murnya adalah bagian coakan untuk obengnya berlubang, sementara kalo yang baut buntu.  Lepas keduanya, di masing-masing sisi ada ring per.
Setelah itu baru link cocking lever bisa dilepas, dan laras juga bisa dilepas.  Ati-ati di antara breech block dan garpu penjepit ada 2 buah washer tipis banget.  Jangan sampe ilang ato terlipat ato patah, susah cari gantinya.
Setelah itu baru piston bisa dicabut.

Saya sebutin satu-satu partnya. (1) laras dan breech block termasuk link, (2) body utama, (3) 2 buah washer, (4) mur dan baut engsel, (5) ring per ato spring washer, (6) blok belakang, (7) per utama, (8) spring guide, (9) klep, (10) piston, (11) trigger unit, (12) pin safety dan pernya, (13) pin trigger unit

Perbandingan part asli dan tuning kit yang baru.  Untuk spring guide yang lama itu bukan ori, tapi udah bikinan sendiri karena yang ori patah.

Sekarang tinggal nyopot klep yang lama pake obeng dan pasang klep baru cukup tekan pake jempol.

Poles semua bagian metal to metal contact sampe kinclong. 
Ini salah satu ujung per yang sudah dipoles.

Poles juga blok belakang.  Ini foro sebelum dipoles.

Ini foto sesudah dipoles, termasuk digosok pake metal polish.  Saya bikin mirror finish biar mantep, tuh sampe bayangan jari saya keliatan.

Baru deh siap-siap pemasangan.  Pertama berikan pelumas di bagian dalam body utama selaku compression chamber.  Waktu itu pake Ultra Lube tipis banget paling cuma 3 tetes dan diratakan.  Kemudian masukkan pistonnya.

Berikan grease di bagian breech block yang kontak dengan garpu.  Klo gak ada moli grease, bisa pake grease biasa yang dicampur minyak Singer.

Keliatan sisa per yang nongol agak panjang, dan emang harus pake spring compressor buat pemasangannya.

Pasang blok belakang dengan dilapisi kain biar gak baret.  Dorong dan putar sampai dratnya masuk paling tidak 5 ulir dan lanjutkan diputer pake tangan.  Pake sarung tangan ya

Posisikan trigger unit dalam keadaan terkokang, masukkan bagian depan dulu dan pasang pin pengunci bagian depan (yang panjang).  Pasang pin safety, dan posisikan trigger unit bagian belakang dengan lubang pinnya.  Dalam posisi ini, kita harus menempatkan pin safety di posisi yang benar. Dicoba-coba aja, ntar juga pas sendiri.   Kalo pin safety belum pas, lubang pin gak bakalan center.  Kalo udah center baru pasang pin belakang (pendek).  Tarik trigger, kalo udah bunyi KLIK dan safety pin gak loncat, artinya sudah OK.

Pasang lagi popornya, beres deh, tinggal dites.

Saya tambahkan satu foto yang penuh kontroversi dan provokasi...
Tembakan pertama dengan mimis RWS Superdome.
Foto di atas adalah asli, bukan rekayasa, bukan pake bedil lain dan bukan diakali.  Hasil tembakan itu benar-benar dari Beeman R1 yang baru aja ganti tuning kit.  Kok kencang banget speednya.  Itu efek dari dieseling.  Waktu itu emang suaranya kenceng banget, keluar asap dan ada bau gosong.  Setelah beberapa tembakan baru speednya turun.
Untuk tes speed selengkapnya akan saya post terpisah.

19 komentar:

  1. kalo beli tw chamber r1 di mana ya mas

    BalasHapus
  2. ilmu nya sangat bermanfaat, saya lagi mencari tuning kit dari TW Chamber berupa klep, per OX, top hat dari nilon dan spring guide dari nilon untuk beeman R1. kalo boleh tau dimana ya kalo di Indonesia, sebelumnya terima kasih atas infonya.

    BalasHapus
  3. Di Indonesia saya nggak tau mas. Itu beli langsung dari sono

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. mas boleh saya minta no tlp saya 085316007766 nanan

    BalasHapus
  6. Saya SMS nomor saya. Bisa diskusi lewat Wassap atau Line

    BalasHapus
  7. bang saya butuh tuning kit hw77!bisa minta nox 08124244414 ical makassar

    BalasHapus
  8. Halo, Mas mau mina sarannya sedang restorasi beeman R1 lama, kondisi cukup parah karat ama pangkon yg di tube depan patah, yang ditanyakan :

    Apakah memungkinkan bila tube depan di ganti dengan punya HW80 tp end tube pake bawaannya R1 ?


    terima kasih
    email : ahastraps@me.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sangat memungkinkan. HW80 dengan Beeman R1 kembar identik. Cuma popor aja yang beda, HW80 lebih pendek dan bagian depannya runcing ke bawah, sedangkan R1 lebih panjang dan bulat

      Hapus
    2. terima kasih Mas Bakhtiar, yg dimaksud tube adalah no 2 body utama dan no 6 blok belakang, ada sedikit khwatiran mengenai drat blok belakang(no6) bila dimasukkan ke body utama (no2) punya HW80 saat diputar railnya gak pas dengan blok belakang, kira2 bisa terjadi nggak ya ? meski yakin pasti pas soalnya ini semua produk jerman yang terkenal sangat akurat

      terima kasih lagi Mas :)

      Hapus
    3. Iya sampean benar, saya nggak kepikiran kalo ada kemungkinan relnya nggak pas. Rel nggak pas itu sangat mungkin, karena celah antara body dengan blok belakang sangat rapat. Dan mungkin dalam proses produksinya, rel ini dibuat belakangan setelah blok belakang rapat dengan body.
      Mending pangkon popor itu yang dilas ulang, cuma ya agak susah buat bisa center kiri-kanan.

      Hapus
    4. tapi herannya di ebay tu seller jualnya sepotong2 end tube aja, tube depan aja........jadi logikanya kalo berani jual terpisah bisa jadi itu dratnya presisi semua.......tapi terima kasih udah ada temen diskusi tinggal pertimbangkan trus diputuskan bisa apa nggaknya tinggal dibuktikan setelah barang datang.

      udah dilas pangkonya Mas........tapi gimana gitu kurang enak dipandang :)

      Hapus
    5. Mungkin dratnya emang presisi, tapi di mana drat dimulai dan berakhir bakalan ngefek pada posisi rel saat mentok. Saya nggak pernah nyoba tuker blok belakang, jadi nggak bisa ngasih info lebih rinci.
      Saat ini belum ada rencana ngoprek springer lagi, karena lagi demen ngoprek HW100. Sebenarnya masih ada masalah pada R1 saya yang kena gejala droop, tembakan turun terus. Tapi sampe sekarang, beberapa perbaikan belum membawa hasil.
      Menurut saya dilas nggak masalah kok, kan ketutupan popor. Coba cek di www.anotherairgunblog.blogspot.com di sana ada kok solusi untuk pangkon yang udah dilas ulang. Tapi menurut saya solusinya kelas berat.

      Hapus
    6. turun fpsnya ? atau larasnya yang turun.......iya gak masalah seh.....cuman cari sipnya saja gak ada cacat :) ok terima kasih atas masukkannya Mas, gak punya HW100 harganya cukup menyesakkan dompet

      Hapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  10. Saya pernah pasang tuning kit HW77 FAC dr TW Chamber dan begitu saya pasang memang kecengnya kayak setan(blm sempat di chrono) tp waktu itu juga ada dieselingnya, setelah saya coba beberapa kali ternyata kecepatan berubah dratis. setelah saya buka ternyata klep meleleh
    Saya pernah menukar blok belakang HW77 dgn HW80 dimensi dan bentuknya sama persis tetapi scope railnya tdk lurus jadi saya kembalikan spt semula

    BalasHapus
  11. Setahu saya kalau ulir drat dudukan popor belakang aus tidak dilas, tetapi ditatanam baud lain yang lebih besar kemudian tengahnya di bor dibuatkan ulir dtat baru sesuai drat original HW

    BalasHapus
  12. mas malangnya dimana pingin tanya2 tentang senapan pcp

    BalasHapus